Masa Depan

Hampir setiap anak di dunia ini pasti punya yang namanya cita-cita. Yah, walaupun waktu SD kebanyakan pada bilang pengen jadi dokter lah, insinyur lah *padahal waktu itu ga ngerti arti insinyur*, dan lain-lain deh. Yang namanya anak SD, pasti cita-cita itu kayak kalo kita ngebayangin wisata ke suatu tempat, anak-anak bakal mikir gimana rasa senengnya aja tapi nggak tau gimana cara ke sana, harus naik apa dan butuh berapa banyak biaya. Sama kayak cita-cita. Waktu SD pasti mikirnya “ah kalo jadi dokter pasti kaya, bisa nyembuhin banyak orang”, “ah kalo jadi presiden pasti keren, dikenal semua orang di Indonesia”, atau juga mikir gini “ah kalo jadi pilot pasti seru, bisa keliling dunia kemanapun kita pengen”. Itu pemikiran kebanyakan dari kita waktu SD.

Waktu SMP, kita udah mulai seneng-seneng nih. Yang namanya cita-cita udah mulai jarang kita pikirin. Paling-paling juga waktu kelas 9 kita mulai mikirin mau jadi apa nantinya supaya bisa nentuin bakal lanjut ke SMA, SMK, akademisi, atau home schooling (buat yang pengen jadi model atau artis hehe). Tapi tetep aja, masa SMP tuh paling-paling buat yang belum terlalu mikirin jadi apa, juga masuknya ke SMA biasa dengan tujuan jadi orang sukses.

Dulu waktu SMA, sempet ada motivator yang bilang gini “Tentukan cita-cita Anda mulai dari sekarang. Karena menurut penelitian, orang yang pada saat ini ditanya ‘Apakah cita-cita Anda di masa depan?’ dan ia menjawab ‘Saya ingin menjadi orang sukses’, sepuluh tahun kemudian kebanyakan dari mereka malah menjadi orang-orang yang biasa saja. Hal ini berbeda dengan orang yang ditanyai jawaban serupa lalu ia dengan mantap menjawabnya dengan sebuah profesi tertentu. Kebanyakan dari orang-orang ini justru berhasil dan terbilang sangat sukses”. Hmmm tapi gimana yaaa? Yang namanya anak SMA dikasih training gitu, jadi makin galau deh. Sayangnya masa SMA cuma 3 tahun. Buat anak-anak yang belum punya cita-cita, 3 tahun itu waktu yang super singkat sampe akhirnya mereka harus ketemu sama yang namanya pilihan kuliah di mana dan bakal jadi apa. Apalagi kalo kita udah kelas 12. Yang namanya galau udah pasti jadi temen sehari-hari. Galau mikirin kuliah di mana dan bakal jadi apa. Satu kesalahan yang pernah saya buat: asal masuk fakultas -yang sekarang saya jalani hehe- dengan modal ‘pengen’ dan emang ngga ada minat sama yang lain. Tapi nggak ngerti juga kalo masuk sini bakal jadi apa. Abis kata guru BK kan gini “Masuki fakultas yang kamu pengen, jangan karena paksaan. Tentukan minat dan bakatmu maka kamu akan sukses”. Ya saya sih cuma modal minat doang masuk sini, tau deh ada bakat apa nggak hehe.

Sebenernya sih ada satu fakultas yang pengen banget saya masuki, tapi sayangnya buat masuk ke sana terlalu jauh dan muter balik dari jalan yang selama ini saya tempuh. Terlalu beresiko dan saya juga bukan orang yang berani ambil resiko itu. Tapi sejauh ini belum ada penyesalan kok selama kuliah di sini šŸ˜€ Cuman, tinggal beberapa bulan lagi sampai penentuan pemilihan prodi. Nahh, cita-cita aja sampe sekarang nggak punya, gimana bisa milih prodi? :’ Semoga Allah segera memberikan petunjuk-Nya untuk ke mana saya harus melangkah. Aaamiiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s